Gejala Kanker Esofagus Yang Harus Diwaspadai

By ICTS
September 30, 2022
oesophageal cancer singapore

Kanker esofagus mengacu pada pertumbuhan sel yang tidak terkendali di kerongkongan. Ini adalah penyebab kematian akibat kanker paling umum keenam di seluruh dunia.

Siapa yang Berisiko Terkena Kanker Kerongkongan?

Faktor risiko mengacu pada segala sesuatu yang meningkatkan risiko Anda terkena penyakit. Berikut ini adalah beberapa faktor risiko sehubungan dengan kanker esofagus:

  • Usia tua
  • Merokok
  • Konsumsi alkohol
  • Penyakit refluks gastroesofageal (GERD)
  • Barrett’s oesophagus

Esofagus Barrett adalah suatu kondisi di mana sel-sel di dalam lapisan bagian bawah kerongkongan mengalami perubahan arsitektur sel, mengakibatkan pembentukan sel-sel abnormal yang dapat menyebabkan kanker kerongkongan. Esofagus Barrett biasanya muncul dari GERD yang berkepanjangan dan tidak diobati.

  • Obesitas, yang cenderung menyebabkan GERD
  • Striktur esofagus
  • Akalasia

Akalasia adalah suatu kondisi di mana serat otot polos esofagus gagal untuk rileks, menyebabkan obstruksi dan penyempitan esofagus.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa memiliki faktor risiko tidak secara otomatis berarti Anda akan terkena kanker, dan tidak memiliki salah satu faktor risiko tidak berarti Anda tidak akan terkena kanker. Penting untuk berbicara dengan dokter Anda jika Anda merasa berisiko.

Tanda dan Gejala Kanker Esofagus

Ketika kanker kerongkongan semakin lanjut, beberapa gejala dapat terjadi karena kanker menjadi lebih besar dan mulai menyumbat kerongkongan. Kadang-kadang, kanker juga dapat menyerang struktur di dekatnya dan menimbulkan gejala.

signs of oesophageal cancer singapore

Tanda dan gejala yang perlu diperhatikan antara lain:

Mengalami rasa sakit atau kesulitan saat menelan

Saat tumor berkembang dan mulai menyumbat esofagus, Anda mungkin mengalami gejala yang disebut disfagia, yang mengacu pada kesulitan menelan. Kemungkinan juga ada rasa sakit saat menelan, yang disebut sebagai odynophagia.

Kanker esofagus berkembang pesat, dan disfagia dapat terjadi secara tiba-tiba, dan berkembang sangat cepat. Biasanya, Anda mungkin mengalami sedikit kesulitan saat menelan makanan padat, dan kesulitan ini dapat berkembang menjadi tidak dapat menelan cairan, yang menyebabkan Anda tersedak oleh cairan yang Anda telan. Disfagia akibat kanker esofagus merupakan kesulitan mekanis, dan tingkat keparahan disfagia biasanya bergantung pada seberapa besar tumornya. Dengan demikian, jika Anda mengalami kesulitan menelan/merasa ada halangan, ini harus menjadi tanda peringatan.

Gangguan pencernaan dan mulas

Ketika ada kanker di kerongkongan, Anda mungkin mulai mengalami sedikit ketidaknyamanan di dada karena kanker dapat menyebabkan rasa mulas dan gangguan pencernaan. Gejala lain termasuk sakit perut, refluks asam, dan ketidaknyamanan umum di perut bagian atas.

Dada terasa nyeri, tertekan, atau terbakar

Terkadang, kanker esofagus juga dapat menyebabkan nyeri dada. Nyeri dada ini bersifat kronis dan biasanya terasa seperti ada tekanan atau rasa panas di bagian tengah dada. Ini biasanya terjadi ketika makanan yang tertelan mencapai bagian kerongkongan tempat tumor tumbuh dan dapat terjadi beberapa detik setelah menelan. Rasa sakit semakin terasa saat kanker berkembang lebih jauh.

Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Banyak penderita kanker esofagus mengalami penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Kanker adalah proses anabolik, dan pertumbuhan tumor seringkali menghabiskan banyak energi. Inilah mengapa orang sering mengalami penurunan berat badan, karena pertumbuhan kanker menyebabkan tubuh kekurangan energi. Pada kanker esofagus, kesulitan makan juga dapat menyebabkan orang kehilangan berat badan, karena mereka tidak dapat menelan makanannya. Kehilangan nafsu makan juga bisa terjadi pada kanker, sehingga mengakibatkan asupan makanan yang buruk.

Batuk atau suara serak

Memiliki suara yang terdengar serak dan tidak kunjung sembuh bisa jadi merupakan tanda kanker esofagus.

Ringkasan

Semoga panduan singkat ini dapat membantu Anda lebih memahami kanker esofagus serta tanda dan gejala yang harus diwaspadai. Kanker esofagus dapat diobati. Namun, hal ini sangat bergantung pada ukuran, jenis, dan lokasi tumor, serta kesehatan Anda secara umum. Jika Anda mengalami gejala-gejala tersebut di atas, silakan kunjungi ahli spesialis kanker esofagus di Singapura untuk diagnosis dan rencana perawatan yang tepat.

Similar Posts